Imam asy-Syafi'i rahimahullah (Wafat: 204H) menegaskan, “Tidak ada seorang pun melainkan ia wajib bermazhab dengan sunnah Rasulullah dan mengikutinya. Apa jua yang aku ucapkan atau tetapkan tentang sesuatu perkara (ushul), sedangkan ucapanku itu bertentangan dengan sunnah Rasulullah, maka yang diambil adalah sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Dan demikianlah ucapanku (dengan mengikuti sabda Rasulullah).” (Disebutkan oleh Ibnul Qayyim dalam I’lam al-Muwaqq’in, 2/286)
__________________________________________________________________________________

| Nawawi | Aqeedah | Fiqh | Anti Syirik | Galeri Buku | Galeri MP3 | U-VideOo |
__________________________________________________________________________________

Sabtu, 9 September 2017

Adakah Memasak Tanggungjawab Isteri?

Adakah Memasak Tanggungjawab Isteri?

Asy-Syaikh Muhammad bin Soleh Al-‘Utsaimin rahimahullah (Wafat: 1421H) berkata:

الرجل راع لكن رعيته محصورة؛ هو راع في أهل بيته، في زوجته، في ابنه، في بنته، في أخته، في عمته، في خالته، كل من في بيته، راع في أهل بيته ومسؤول عن رعيته، يجب عليه أن يرعاهم أحسن رعاية؛ لأنه مسؤول عنهم.

كذلك المرأة راعية في بيت زوجها ومسؤولة عن رعيتها، يجب عليها، يجب أن تنصح في البيت، في الطبخ، في القهوة، في الشاي، في الفرش، لا تطبخ أكثر من اللازم، ولا تجهز الشاي أكثر مما يحتاج إليه، يجب عليها أن تكون امرأةً مقتصدة؛ فإن الاقتصاد نصف المعيشة، غير مفرطة فيما ينبغي.
مسؤولة أيضاً عن أولادها في إصلاحهم وإصلاح أحوالهم وشؤونهم، كإلباسهم الثياب، وخلع الثياب غير النظيفة، وتغيير فراشهم الذي ينامون عليه، وتغطيتهم في الشتاء وهكذا، مسؤولة عن كل هذا، مسؤولة عن الطبخ وإحسانه ونضجه، وهكذا مسؤولة عن كل ما في البيت.

“Seorang lelaki (suami) adalah pemimpin bagi orang-orang yang berada di bawah pimpinannya dalam ruang lingkup yang telah dibataskan. Dia adalah pemimpin terhadap ahli rumahnya (ahli keluarganya), terhadap isterinya, terhadap anak-anaknya, anak-anak perempuannya, terhadap saudaranya yang perempuan (adik-beradik perempuan), terhadap makciknya, dan seluruh anggota keluarga yang berada di rumahnya, dia adalah pemimpin ahli keluarganya dan dia akan dipertanggungjawabkan terhadap apa yang berada di bawah pimpinannya, dia wajib memelihara dan menjaga mereka dengan sebaik-baiknya, kerana dia bertanggungjawab atas mereka semua.

Demikian pula dengan wanita (isteri), mereka adalah pemimpin di rumah suaminya dan dia akan dipertanggungjawabkan terhadap apa yang dipimpinnya. Isteri bertanggungjawab mengatur urusan rumah, memasak, membuat minuman, semisal kopi atau teh, mengurus tempat tidur, hendaklah dia tidak berlebihan pada kelaziman urusan memasak (yakni bersikap pertengahan dan bijak dalam mengurus, tidak membazir, atau tidak pula terkurang), tidak pula berlebihan pada minuman (sehingga terlalu pekat), wajib baginya untuk berjimat-cermat dan sederhana, kerana sikap pertengahan dan tepat adalah separuh dari keperluan dalam kehidupan, tidak boleh berlebih-lebihan pada apa yang tidak diperlukan.

Dia juga bertanggungjawab terhadap anak-anaknya, pada pendidikan mereka dan menguruskan keadaan mereka, seperti mengenakan pakaian (yang baik) untuk mereka dan melepaskan pakaian yang kotor, merapikan tempat tidur mereka, memastikan pakaian/selimut mereka ketika musim sejuk, dan yang seumpamanya. Seorang isteri juga bertanggungjawab terhadap apa yang dia masak, yang baik dan matang, dan demikian pada setiap apa yang ada di rumahnya (yakni dari hal-hal yang lazim dan kebiasaan).” (Syarh Riyadh Ash-Shalihin, 3/150)

Baca dalil-dalil dan penjelasan lengkap bagi hal ini di website kami, http://www.ilmusunnah.com/adakah-memasak-termasuk-tanggungjawab-seorang-isteri/

Khamis, 7 September 2017

Diancam Azab Kubur Kerana Tidak Menjaga Diri Dari Air Kencing

Diancam Azab Kubur Kerana Tidak Menjaga Diri Dari Air Kencing

Dari hadis Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

أَكْثَرُ عَذَابِ الْقَبْرِ فِي الْبَوْلِ

“Kebanyakan adzab kubur itu pada kencing.” (Musnad Ahmad, no. 8331, 9033)

Dalam lafaz yang lain, dari hadis Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

إِنَّ أَكْثَرَ عَذَابِ الْقَبْرِ مِنَ الْبَوْلِ

“Kebanyakan adzab kubur itu berpunca dari air kencing.” (Musnad Ahmad, no. 9060. Sunan Ibnu Majah, no. 348. Al-Mustadrak oleh Al-Hakim, no. 653)

Dalam riwayat yang lain, dari hadis Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

اسْتَنْزِهُوا مِنَ الْبَوْلِ فَإِنَّ عَامَّةَ عَذَابِ الْقَبْرِ مِنْهُ

“Bersihkanlah diri dari kencing, kerana kebanyakan adzab kubur disebabkan olehnya.” (Sunan Ad-Daruquthni, no. 464)

Dari hadis Mu’adz bin Jabal radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

اتَّقُوا الْمَلَاعِنَ الثَّلَاثَةَ: الْبَرَازَ فِي الْمَوَارِدِ، وَقَارِعَةِ الطَّرِيقِ، وَالظِّلِّ

“Jagalah diri dari tiga tempat yang menjadi sebab laknat; (yakni) buang hajat di tempat-tempat air (sumber air, atau tempat bergenangnya air), di tempat-tempat laluan orang, dan di tempat orang berteduh.” (Sunan Abi Dawud, no. 26)

Ikuti huraian dan penjelasan hadis di, http://www.ilmusunnah.com/kebanyakan-azab-kubur-berpunca-dari-air-kencing/

Khamis, 4 Ogos 2016

Memahami Hadis Habbatus Sauda Penawar Segala Penyakit

Memahami Hadis Habbatus Sauda Penawar Segala Penyakit


Di hadis yang lain dari Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu, bahawa beliau mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

فِي الحَبَّةِ السَّوْدَاءِ شِفَاءٌ مِنْ كُلِّ دَاءٍ، إِلَّا السَّامَ» قَالَ ابْنُ شِهَابٍ: وَالسَّامُ المَوْتُ، وَالحَبَّةُ السَّوْدَاءُ: الشُّونِيزُ

“Pada Al-Habbatus Sauda’ itu syifaa’ (penawar) bagi segala penyakit, kecuali As-Saam.”
Ibn Syihab berkata:

“As-Saam adalah Al-Maut (mati), dan Al-Habbatus Sauda’ adalah Asy-Syuuniiz (jintan hitam – black cumin).” (Shahih Al-Bukhari, no. 5688)

Jumaat, 20 Mac 2015

Adab Masuk dan Keluar Masjid Menurut Sunnah

Adab Masuk dan Keluar Masjid Menurut Sunnah

Abu Numair
www.ilmusunnah.com

Alhamdulillah, berikut dikongsikan sebahagian dari hadis-hadis berkaitan adab-adab dan sunnah-sunnah masuk dan keluar dari masjid. Semoga bermanfaat buat sahabat-sahabat yang membaca, dan menjadi amal yang berpahala dari sisi Allah.

1, Dengan Niat yang Baik.

Dari hadis Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

مَنْ أَتَى الْمَسْجِدَ لِشَيْءٍ فَهُوَ حَظُّهُ

“Sesiapa yang mendatangi masjid untuk sesuatu, maka dia akan mendapatkan bersesuaian dengan niatnya.” (Sunan Abi Dawud, no. 472. Bab: Keutamaan duduk di Masjid)

2, Berwudhu’ Sebelum Berangkat ke Masjid.

Untuk melihat adab-adab masuk dan keluar masjid secara lengkap, anda boleh klik link artikel website kami berikut, http://www.ilmusunnah.com/?p=11277

Ahad, 15 Mac 2015

Agar Amal Tidak Sia-sia

Agar Amal Tidak Sia-sia 

Abu Numair

Setiap daripada kita tentu tidak mahu sekiranya apa yang kita amalkan dari setiap amal-amal kita sehari-hari menjadi sia-sia dan tidak diterima oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sedangkan kita telah berusaha bersungguh-sungguh dan menghabiskan segenap qudrat untuk melakukan dengan sebaik-baiknya.

Tentu kita amat bimbang menjadi orang-orang yang sia-sia amalannya lalu menjadilah kita orang-orang yang rugi di akhirat kelak. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

قُلْ هَلْ نُنَبِّئُكُمْ بِالأخْسَرِينَ أَعْمَالا

 الَّذِينَ ضَلَّ سَعْيُهُمْ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَهُمْ يَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ يُحْسِنُونَ صُنْعًا

“Katakanlah (wahai Muhammad), “Adakah perlu kami beritahu kepadamu tentang orang yang paling rugi amalannya?” Iaitu orang-orang yang sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia sedangkan mereka beranggapan telah melakukan yang sebaik-baiknya.” (Surah al-Kahfi, 18: 103-104)

Ikuti artikel lengkap di website kami » http://www.ilmusunnah.com/?p=8175

Kubur Bukan Tempat Ibadah, Bukan Tugu Peringatan

Kubur Bukan Tempat Ibadah, Bukan Tugu Peringatan

Abu Numair
www.ilmusunnah.com

Pada hari ini dapat kita saksikan, banyak kubur-kubur yang ditinggikan, yang dihias-hiasi, yang dibina binaan padanya, dan sehingga dibinakan tempat-tempat ibadah padanya, seperti tempat berdoa, tempat untuk bersolat, tempat mengambil berkah, dan seumpamanya. Sedangkan ini semua termasuk perbuatan melampaui batas terhadap kuburan.

Dan sebahagian dari mereka ini berhujah pula dengan dalil-dalil Al-Qur’an, yang di antaranya dengan berdalilkan Surah Al-Kahfi ayat 21 bagi membolehkan membina masjid (yakni tempat ibadah) di atas kubur.

Ikuti artikel selengkapnya di website baru kami >> http://www.ilmusunnah.com/kubur-bukan-tempat-ibadah-bukan-tugu-peringatan/

Khamis, 12 Mac 2015

Etika dan Akhlak Peniaga Muslim

Etika dan Akhlak Peniaga Muslim

Abu Numair
www.ilmusunnah.com

Jual-beli adalah aktiviti mu’amalah yang dihalalkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَأَحَلَّ اللَّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا

“... Dan Allah telah menghalalkan jual-beli dan mengharamkan riba.” (Surah Al-Baqarah, 2: 275)
Dalam perjalanan sejarah umat Islam, jual-beli termasuk bidang pekerjaan yang masyhur, ia telah menjadi sarana penghidupan, simbol amanah, penzahiran tawakkal, dan laluan dalam pengembangan dakwah.

Baca selengkapnya di website kami, http://www.ilmusunnah.com/etika-dan-akhlak-peniaga-muslim/